Wartawan Sepantas Kilat

Jadi, ramai yang merasakan mereka mahu menjadi wartawan.

Tapi bukannya sebagai wartawan yang betul-betul bekerja dengan rumah penerbitan akhbar atau agensi berita, kebanyakan kita mahu menjadi wartawan ‘dengan cara sendiri’.

Ramai yang mahu menyebar berita tapi tidak mahu dikenali ramai. Buktinya ialah bila melaporkan sesuatu kejadian, mereka memilih untuk menyiarkannya di laman facebook milik peribadi.

Sudah pasti capaian beritanya terhad, melainkan apa yang dilapor betul-betul ‘panas’ dan sensasi.

Tak mengapa, semua orang ada petak mulanya masing-masing. Saya juga sama.

Tapi hari ini saya kongsikan elemen PALING PENTING buat mana-mana individu yang mahu menjadi pelapor masyarakat.

>>>PANTAS. MASA TIDAK MENUNGGU KITA<<<

Inilah yang mula-mula dipupuk kepada kami wartawan Bernama.

Sebagai wartawan di agensi berita, banyak pihak yang menjadikan sumber berita daripada Bernama sebagai sumber utama.

Banyak kali terjadi, syarikat-syarikat berita memilih untuk menyiarkan berita yang dikeluarkan Bernama meskipun mereka sudah hantar wartawan mereka sendiri di lokasi.

Mengapa ini berlaku? Saya tak mampu nak jawab. Anda kena tanya sendiri editor-editor yang terlibat.

Tapi buat kami di Bernama, ini adalah tanggung jawab besar yang kami pikul.

Mengeluarkan berita yang pantas bererti perlunya mendapatkan maklumat dengan pantas, ‘cross check validity’ segera serta menulis berita dengan seberapa segera.

Dengan adanya teknologi yang pelbagai pada hari ini, kerja menjadi lebih mudah, tetapi yang paling digeruni ialah jika berlaku kesilapan fakta dalam penulisan.

Jadi rumusnya sudah perlu diubah sedikit, menjadi

>>> PANTAS DAN TEPAT <<<

Maka inilah yang saya mahu kongsi untuk perkongsian kali ini.

Jadilah pelapor yang mampu menyediakan berita dengan pantas.

Tapi jangan sampai kualiti informasinya terjejas.

Semoga berjaya.

Ali Imran

Wartawan Awam